Penemuan Kota Kaum A’ad Membuktikan Kemukjizatan Al-Quran

Dulu, semua ragu tentang adanya kaum A’ad seperti yang Terkisah dalam al-Quran. Ketika ayat mengenai kehancuran kaum A’ad diturunkan, semua terkejut dengan kedashyatan azab Allah terhadap kaum nabi Hud as tersebut. Namun, rata-rata umat Islam ketika itu langsung tidak tahu-menahu mengenai kaum yang disebut Allah swt sebagai kaum A’ad tersebut.


Begitu juga apa yang dialami oleh kaum Yahudi yang menetap bersama-sama umat Islam di Madinah. Mereka mendengar desas-desus turunnya ayat tentang kaum A’ad tersebut. Dalam kitab suci mereka iaitu Taurat tidak langsung menceritakan kemusnahan kaum A’ad sedangkan kaum-kaum lain seperti kaum Luth as, kaum Nuh as dan sebagainya diceritakan dengan terperinci dalam kitab mereka. Seiring dengan itu, kaum Yahudi terus menyebarkan fitnah bahawa kaum A’ad sebenarnya tidak pernah ada dan apa yang diberitakan dalam al-Quranul karim hanyalah omongan kosong yang tidak berfakta.

Ternyata orang Yahudi Lengah

Tahun berganti tahun, abad berganti abad. Banyak Peneliti yang datang ke tanah arab untuk mengkaji dan menyelidik kitab suci al-Quran, syair-syair dan cerita penglipur lara populer di tanah arab. Antara peneliti paling popular yang pernah datang ke tanah arab adalah T. E. Lawrence atau lebih dikenali dengan Lawrence of Arabia.

Lawrence of Arabia

Kepada yang belum mengenali siapakah Lawrence of Arabia, beliau adalah orientalis yang bertanggungjawab menghasut pemimpin tanah arab untuk memberontak kepada kerajaan Turki Othmaniyyah sekitar tahun 1916-1918. Disebabkan hasutan dan dokongan daripada Lawrence of Arabia tersebut, tanah arab akhirnya bebas daripada menjadi jajahan Turki Othmaniyyah dan King Saud diangkat menjadi pemimpin besar tanah arab. Kerajaan baru yang ditubuhkan dikenali sebagai Arab Saudi. Dan kerajaan Arab Saudi kekal memerintah tanah arab sehingga ke hari ini. Lawrence of Arabia yang juga seorang Perwira Militer Inggris yang meninggal dunia pada 19 Mei 1935 akibat Kecelakaan. Ketika itu beliau berumur 45 tahun.

‘Jasa’ Lawrence of Arabia

Meskipun Lawrence of Arabia boleh dikatakan musuh di dalam selimut kepada umat Islam, namun jasanya kepada penemuan kota Iram yang dikatakan sebagai kota kaum A’ad tidak boleh disangkal. Beliau adalah orang  pertama dari Eropa yang sangat berminat dengan ‘Lost City’ Iram. Beliau yang hidup dengan cara orang Badwi dan kemampuannya berkomunikasi dalam bahasa Arab dengan fasih membuatkan cerita mengenai kemusnahan hancurnya kaum A’ad mudah tersebar di segala penjuru negeri arab. Kerana sangat berminat dengan kisah kaum A’ad dan kotanya yang memiliki tiang-tiang yang besar, Lawrence of Arabia telah mengelarnya dengan gelaran ‘Atlantis of the Sands’. Seperti kota Atlantis, kota Iram juga kelihatan mustahil untuk ditemui. Lawrence of Arabia juga tidak yakin apakah kota tersebut benar-benar ada. Baginya, ia hanyalah cerita dogeng yang terkandung di  dalam al-Quran.

Atlantis of the Sands

Sebenarnya, apa yang ditulis oleh Lawrence of Arabia mengenai kota Iram yang disebutnya sebagai ‘the Atlantis of the Sands’ telah menarik minat beberapa ahli arkeologi dari Eropa. Mereka adalah Nicholas Clapp, George Hedges, Dr. Juris Zarins dan Ranulph Fiennes.

Lawrence of Arabia alias T. E. Lawrence.

Pada akhir tahun 80-an dan awal 90-an, keempat orang peneliti  ini telah berusaha untuk mencari satu kerajaan  yang musnah seperti yang telah dicerotakan dalam al-Quran. Rujukan utama mereka adalah al-Quranul karim dan cerita-cerita lisan daripada masyarakat Badwi.

Dr. Zarins yang bertindak sebagai ketua arkeologi dalam pencarian tersebut telah bersama-sama Nicholas Clapp dan George Hedges meminta NASA merekamkan gambar sekitar tempat yang dimaksudkan mempunyai potensi untuk dikaitkan dengan kota purba Iram yang telah musnah. Gambar tersebut telah direkamkan menggunakan satelit NASA, SPOT (Satellite Pour I’Observation de la Terre). Rekaman tersebut mengejutkan mereka ternyata jelas jalanan lalu lalang unta dan sebuah runtuhan kota purba yang kelihatan mengelilingi sebuah ‘runtuhan’ oasis.

Kota Iram yang direkam oleh satelit NASA.

Namun jalanan perdagangan dan reruntuhan kota purba tersebut tidak mampu dilihat jelas dengan kasat mata. Gambar tersebut telah direkamkan di Rub’al Khali, Oman yang terletak di selatan Semenanjung Arab.

Pada 1992, eskavasi telah dimulakan. Daripada hasil penemuan arkeologi, mereka bersepakat bahawa ia adalah kota Iram yang musnah seperti yang dimaksudkan dalam al-Quran berdasarkan karbondioksida yang terkandung menyatakan bahwa ia sudah ada sekitar 6,000 tahun sebelum masehi. Menurut mereka lagi, kota yang ditemui itu adalah salah satu kota yang dimiliki oleh kaum A’ad dan banyak lagi yang tenggelam dalam ‘lautan’ pasir.

Kota purba Iram menurut gambaran seorang pelukis.

Keajaiban Al-Quran


Terdapat beberapa persamaan hasil penemuan arkeologi dengan ayat-ayat Allah swt yang menceritakan kisah kaum A’ad dan nabi Hud as. Antaranya adalah berkenaan dengan pembinaan tiang-tiang yang sangat tinggi yang mana tidak pernah dibangun oleh siapa pun sebelumnya.

1. Tiang-tiang tinggi

Dalam al-Quran ada menyebut tentang kota Iram yang disifatkan mempunyai tiang-tiang yang tinggi,
Allah berfirman, : 6. Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum ’Aad? 7. (iaitu) penduduk Iram yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi 8. yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain, (Surah al-Fajr ayat 6-8)

Firman Allah swt telah dapat dibuktikan melalui hasil penemuan arkeologi pada 1992. Clapp yakin bahwa kota purba yang ditemui adalah Iram berdasarkan kepada Dasar tiang yang berbentuk Bujur sangkar. Dipercayai bahawa tiang-tiang yang dibangun adalah 7 buah 
 2. Membangun Benteng-benteng

Kaum A’ad juga diriwayatkan membina benteng-benteng. Allah berfirman, : 128. Apakah kamu mendirikan pada tiap-tiap tanah tinggi bangunan untuk bermain-main 129. dan kamu membuat benteng-benteng dengan maksud supaya kamu kekal (di dunia)? 130. Dan apabila kamu menyiksa, maka kamu menyiksa sebagai orang- orang kejam dan bengis. (Surah as-Syu’araa’ ayat 128-130) \

Sebagaimana perihal tiang-tiang yang tinggi yang dibangun oleh kaum A’ad, mereka juga turut membagun Bangunan yang didirikan mempunyai tinggi lebih daripada 2 meter. Jika mengikut catatan arkeologi, tiada Bangunan sekitar 6,000BC telah membangun tembok atau benteng seperti yang dibanguun oleh kaum A’ad. Ini sesuai dengan apa yang difirmankan Allah Surah al-Fajr ayat 8.

3. Terdapat kebun-kebun dan mata air
Allah berfirman, : 133. Dia telah menganugerahkan kepadamu binatang-binatang ternak, dan anak-anak,134. dan kebun-kebun dan mata air, (Surah as-Syu’araa’ ayat 133-134)

Mengenai perihal kebun-kebun dan mata air, ia dapat dibukti melalui penemuan oasis di tengah-tengah kota Iram. Penemuan oasis merupakan titik pertama sebelum penemuan Kota purba Iram. Mata air merupakan sumber utama kepada kemajuan kota Iram satu ketika dahulu. Kaum A’ad diceritakan mencari nafkah dengan mengembala binatang ternak dan juga berdagang. Oasis milik kaum A’ad masih bisa dilihat sampai hari ini.

4. Dimusnahkan oleh angin kencang
Allah berfirman,: 41. Dan juga pada (kisah) Aad ketika Kami kirimkan kepada mereka angin yang membinasakan, 42. angin itu tidak membiarkan satupun yang dilaluinya, melainkan dijadikannya seperti debu. (Surah adz-Dzaariyaat ayat 41-42 )

Dalam ayat Allah surah adz-Dzaariyaat ini, angin kencang telah membinasa kaum A’ad yang sombong. Angin tersebut telah membinasakan seluruh masyarakat A’ad yang kufur terhadap Allah swt. Hasil arkeologi membuktikan bahawa runtuhan kota Iram bagaikan serbuk dan ia bertepatan benar dengan apa yang dimaksudkan Allah swt dalam ayat 42 surah adz-Dzaariyaat.

Penutup

Bagi ahli arkeologi, miskipun runtuhan tersebut sangat dashyat sehingga sukar untuk dilihat dengan mata telanjang, namun bagaimanapun masih mempunyai nilai yang sangat bermakna karena di lain sisi  ia membuktikan  bahwa al-Quran merupakan kalam Allah yang penuh mukjizat.

Kota yang dikatakan mustahil untuk ditemui ini akhirnya  telah ditemui oleh seorang ahli arkeologi bukan muslim dan sepertimana yang diberitahu sebelum ini, rujukan utama mereka adalah al-Quran. Pembaca semua, ingatlah ayat Allah azza wa jalla ini,

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. (Surah Yusuf ayat 111)

sumber: http://www,blogammar,com/penemuan-kota-kaum-aad-membuktikan-kemukjizadan-al-quran/
Share this article :
 

+ komentar + 4 komentar

23 Juni 2014 19.48

Masihkah kita belum yaqin dengan AlQuran, semua apa yang dikatakan AlQuran adalah Maha benar Allah dengan segala firman-Nya, cepat atau lambat semua apa yang dikatakan Allah akan dibuktikan oleh manusia sendiri bahwa AlQuran adalah benar bukan karangan Nabi Muhammad saw, AlQuran adalah wahyu Allah, yang diturunkan sebagai petunjuk untuk umat manusia, dan memang AlQuran adalah salasatu Mu`jizat Nabi Muhammmad SAW yang terbesar agung dan Maha suci, tidak ada seorangpun manusia yang mampu membuatnya seperti AlQuran ( AlBaqoroh.23), sengaja perkataan AlQuran dibuktikan oleh orang Barat sendiri yang tidak mempercayai Diinul Islam, dengan demikian pertanyaannya masihkan orang yang tidak percaya dengan AlQuran masih meragukan fikiran dan hatinya ttg AlQuran?........................sayang T.E. Laurence masuk Islam nggak ya ?

14 Juli 2016 15.58

thank youf or this interesting and useful post. i really like it. so good luck in all your deals.www.proof-reading.services look here!

3 Agustus 2016 04.39

islam emang agama yang HAQ..

Posting Komentar

tunjukkan komentar anda di sini

freesubmission

 
Support : Allah SWT | Rosulullah SAW | Google
Copyright © 2011. Kajian Islam - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger